Pekerja Teks Komersil

Pernah ada masanya menulis itu jadi semacam terapi. Detoksifikasi dari kebencian di hati atau sekedar rekreasi dari keribetan yang dialami, karena kan kalo penyebabnya orang-orang yang bikin keki gak mungkin juga maki-maki doi… walaupun sebenernya pengen sekali ­čśÇ

Cuma setelah lulus kuliah dan nekad memilih penulis naskah buat jadi profesi, dengan dalih passion di hati, menulis jadi sekedar prosesi buat cari sesuap nasi.

Ujung-ujungnya… BASI ! :p

Hehehe, tenang aja Sobat Muda. Post ini sekedar buat pemanasan, karena bakal ngerjain sesuatu yang menuntut buat rajin posting dan nulis lagi.

Mudah-mudahan sih gak sering-sering kena┬áwriter’s block karena setiap harinya harus nyediain waktu 2-3 jam buat nulis untuk project baru terkait bisnis yang lagi dikerjain. Dan mudah-mudahan juga┬ásempet┬ásesekali update di blog ini.

Karena saya sadar kok, kalo sekarang nulis bukan lagi sekedar sarana buat refleksi, tapi juga jalan yang dipilih buat cari sesuap nasi dan segenggam iPhone 6 :p

Ya begitulah kalo jadi Pekerja Teks Komersil ­čśë

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *