Sedekah Bikin Susah?

Sudah beberapa minggu ini Saya dan keluarga pindah tinggal di Kalibata. Salah satu alasan yang utama karena kesehatan Biru yang terganggu kalau tinggal di rumah orang tua.

Perkaranya selain di pinggir jalan, rumah yang sudah Saya tempati sejak SMP itu juga persis di depan bengkel cat mobil. Walhasil sekitar sebulan lalu Biru harus dirawat karena alergi pernafasan 🙁

Alhamdulillah, untungnya di tempat baru Biru kembali sehat, yang nggak sehat justru kantong Ayah Bundanya. Tongpes. Karena uang tabungan habis buat bayar kontrakan beberapa bulan ke depan, hehehe…

Tapi gapapa, alhamdulillah juga lokasi yang strategis bikin Saya dan Vina gampang buat berangkat kerja. Cuma jalan berapa meter langsung ketemu stasiun. Sama-sama naik kereta deh. Saya ke Bogor, Vina ke Sudirman 🙂

Anyway, itu satu hal lagi yang saya syukuri dengan pindahnya kami. Setiap hari naik kendaraan umum bikin Saya jadi menjejak ke realita.

Ngeliat, ketemu, dan berinteraksi sama banyak orang yang entah kenapa selalu ngasih insight dan sentilan-sentilan yang nggak diduga 🙂

Salah satunya waktu suatu malam, di angkot menuju Stasiun Cilebut, dua orang pengamen cilik menyanyikan lagu sumbang ala kadarnya di pintu angkot. Saat uluran tangannya hanya berbalas dua keping lima ratusan salah seorang nyeletuk sebelum turun.

“Yaah, kapan makannya nih?”

Saya yang sebelumnya sudah mengisi perut sampai kenyang sebelum beranjak dari kantor langsung istighfar sambil gak berhenti mengucap syukur.

Waktu sebagian dari kita suka bingung mau makan dengan menu apa, masih ada yang malah bingung bisa makan apa nggak 🙁

Makanya di saat nominal di buku tabungan cukup mengenaskan gini ada satu cara yang saya lakukan biar ngerasa kaya, yaitu sedekah.

Karena terbukti sedekah justru bikin kaya… paling nggak MERASA kaya, hehehe.

Gini deh, kalau punya uang Rp 100.000 dan dipakai nongkrong, nominal segitu bisa langsung habis sama segelas frapuccino dan cheese cake Starbucks (yang gak bikin kenyang juga, by the way). Belum termasuk bayar parkir di mall yang tanpa kenal injury time, lewat semenit dari kelipatan jam masuk langsung tambah Rp 4000. Huh.. 🙁

Tapi kalo disedekahin di kotak amal, atau dikasih langsung ke yang membutuhkan herannya terasa besar 🙂

Karena sedekah ngasih ilusi psikologis kalo kita nggak lagi kismin, tuh buktinya bisa keluarin uang segitu banyak tanpa imbal balik yang nyata. Pahala? Emang bisa diliat? Diraba? Ditrawang? 🙂

Gampangnya bikin ngerasa “gue aja masih bisa ngasih orang lain, ya berarti gue gak susah dong!” hehehe..

Not to mantion janji Allah yang bakal ganti rezeki kita yang sudah dikeluarin. Tapi itu ga usah dipikirin atau diitung-itung lah… Kan lebih surprise kalo dikasih rezeki dari arah yang tidak terduga-duga. Ya gak?

Jadi siapa bilang kalo sedekah bikin susah? Nggak ah… 😉

2 thoughts on “Sedekah Bikin Susah?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *