Suatu Siang di Seberang Telepon

-kriing-

“Halo?”

“Halo, dengan Mas Irvan ya?” Suara cewek. Merdu dan terdengar cheerful.

“Err… iya.” Seperti cowok pada umumnya, ditelpon cewek bersuara empuk saya refleks gede rasa. “Siapa ya?”

“Saya Nisa…” Makin ge er. “…Customer Service Bank Mandiri.” Saya anyep.

Mbak Nisa ini ingin menawarkan sesuatu, tapi sebelumnya dia mengonfirmasi beberapa data tentang saya sebagai pemegang kartu kredit dari tempatnya bekerja. Hal-hal umum semacam usia, domisili, profesi, masih single apa nggak, dan kalo masih mau gak sama saya?

Oke, bagian terakhir saya aja yang ngarep.

Tapi saya selalu sebel sama customer service kartu kredit ini. Dulu awalnya kepengen punya karena saya butuh buat beli laptop yang bisa sekaligus dipake nulis naskah, ngedit video, touch up foto, main counter strike (iye, anak lama emang!), ngeblog, dan melototin cewek-cewek di adv banner torrents yang HD tanpa harus nahan ngedip karena nge-lag. Karena kalo saya beli cash akan butuh paling nggak 3 bulan side job sampe jumpalitan yang bikin kaki di atas kepala di bawah.

Kerjaan sampingan saya bukan pemain sirkus atau akrobat tapi ya, fyi.

Prosesi bikin kartu kreditnya ini butuh berbulan-bulan sampe di-approved. Saya sampe bolak-balik nanyain CS-nya supaya ada kejelasan, tapi umumnya jawabannya sama. “Masih dianalisis oleh credit analyze kami, Mas.” Sampe-sampe saya keburu punya laptop dari hasil side job duluan sebelum si kartu kredit jadi (Nggak kok, ternyata gak sampe kaki di atas juga).

Dan sekarang setelah jadi, pada nggak berhenti nawarin ini-itu. Basi!

Kembali ke Mbak Nisa dengan suara empuknya, yang ternyata menginformasikan kalau saya berhak dapat asuransi jiwa sebagai fasilitas dari kartu kredit. Yang ditawarkan bukan cuma asuransi jiwa biasa katanya, tapi asji yang setelah lebih dari sepuluh tahun bayar premi saya akan dibebaskan dari bayar premi seumur hidup.

Selain itu juga setiap 5 tahun sekali kita diberi kesempatan untuk ambil uangnya tanpa ada potongan, jadi kira-kira sama kaya nabung aja. Dan too good to be true menurut Mbak Nisa, jika ditutup setelah lebih dari 10 tahun saya bisa ambil dananya 110%. Bukan cuma 100%, tapi 110%!

Tawaran yang menggiurkan.

Saya masih membiarkan dia ngomong sampe beberapa menit sementara saya… main angry birds di laptop. Soalnya dia ngomong dengan semangat banget, macam agen MLM yang tergiur kompensasi + bonus rumah dengan landasan kapal selam kalo bisa memprospek ratusan downline. Nggak sopan nyela orang lagi semangat.
Hingga akhirnya “…kurang lebih seperti itu, Mas Irvan.”

“Yaaah…”

“Kenapa, Mas?”

“Oh, nggak, sori…” Crap! Level failed! “Ini saya salah tanda tangan dokumen penting.” Bokis.

“Oo… oke. Jadi gimana?”

“Belum tertarik, Mbak Nisa. Maaf.” To the point.

“Kenapa, Mas?” Tapi belom sempet saya utarakan alasannya dia udah lebih dulu menjelaskan kerugiannya kalau saya tidak mengasuransikan diri. Saat ini banyak kecelakaan, lingkungan pun nggak kondusif, penyakit aneh-aneh mewabah, intinya hidup saya selalu dalam bahaya.

“Nggak, terima kasih. Kalo saya butuh nanti saya telpon aja ya.” Masih pada pendirian.

“Ini jarang-jarang lho, Mas. Kita cuma kasih ke beberapa nasabah yang track record kreditnya bagus, dan ditawarkan per daerah, kebetulan ini lagi di daerah Jakarta Selatan, jadi nggak ada lagi penawaran seperti ini.”

“Ya udah, kalo gitu saya di-skip aja, Mbak.”

“Memang kenapa, Mas, kalo boleh tau?”

“Hmm… gak papa sih. Gak mau aja.”

“Ah masa begitu? Pasti ada apa-apanya deh. Coba cerita ke saya.” Lah ini kok jadi kaya pacar? Sedikit lagi bernada lebih posesif saya curiga ini emang si pacar yang lagi nyamar.

“Nggak kok, Mbak. Gapapa. Bener deh.”

“Tapi masa nggak ada alasannya. Kalo ada kan bisa jadi masukan buat saya. Mas Irvan kan scriptwriter, pasti pinter dan wawasannya luas.” Nah ini… di belahan dunia mana pun, yang namanya cowok pasti haus pengakuan. Sekeras dan setambeng apa juga bakal luluh kalo egonya dikasih makan.

Feed our ego! Adalah cara sederhana tapi ampuh buat menangin hati cowok. Note that, ladies!

“Jadi gini ya, Mbak…” Sambil nahan idung yang kembang-kempes. “Pertama, saya masih belum butuh asuransi jiwa. Soalnya saya masih single dan belum punya tanggungan, jadi kalau saya bikin asuransi jiwa siapa yang bakal terima? Kalau saya meninggal yang sedih sih mungkin banyak, secara saya ganteng gini… tapi nggak ada yang sampe gak makan gara-gara itu. Lain cerita kalau saya punya anak sama istri. Makanya di awal kan saya bilang belum butuh.

“Kedua, saya lebih prioritas punya dana darurat dan asuransi yang mbak tawarkan gak ideal untuk cover itu. Karena cuma bisa diambil per 5 tahun. Jadi nggak liquid. Gimana kalo di tahun keempat bulan sebelas saya butuh dana segar? Buat sunat misalnya…”

“Hah?”

“Iya, yang kiri belom. Nah, pasti nanti term & condition yang kampret itu membatasi saya betapapun udah deketnya sama waktu pengambilan.”

“Ketiga, kedengerannya sih menggiurkan bisa dapet return 110%. Saya dapet 10 % tambahan. Tapi tiap tahun kan adainflasi sekitar 6%, dikali 10 tahun bisa 60an %. Apa artinya return 10%?

“Ini sih analisis asal-asalan saya aja yang awam, tapi intinya gitu deh alasannya.”

“……”

“Halo, mbak? Halo?”

“……”

“Eh, soal sunat itu saya becanda loh…”

Dan siang itu, di seberang telpon sana ada yang merasa salah udah nelpon saya 😀

——

Note : This convo actually happened, tapi nama si CS saya samarkan… demi kebaikan dirinya. Sampe di-tracking sama pacar saya bisa kelar urusan! :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *